Pages

2/12/2018

Shout vs Yell vs Scream: Ini Dia Bedanya!

Image result for gambar orang teriak

Sobat pasti sering sekali menemukan kata shout, yell dan scream dalam bahasa Inggris. Well, ketiganya memang mempunyai makna sama yaitu sama-sama mengisyaratkan suara keras. Eits, akan tetapi ketiga kosakata tersebut memiliki perbedaannya lho sobat. By the way, sobat sudah tahu belum di mana letak perbedaannya? Simak dulu yuk penjelasan berikut!

Perbedaan pokok diantara ketiga kosakata tersebut terdapat pada intensitas teriakan dan emosi dibalik kata-kata tersebut lho sobat. Nah, Jika kata-kata tersebut kita urutkan dari segi intensitas dan emosinya maka dimulai dari shout, yell, dan kemudian scream.


SHOUT

Cambridge Advanced Leaner's Dictionary menjelaskan bahwa shout digunakan  ketika "to speak with a very loud voice, often as loud as possible, usually when you want to make yourself heard in noisy situations, or when the person you are talking to is a long way away or cannot hear very well".

Dari penjelasan diatas bisa sobat simpulkan bahwa shout digunakan ketika sobat ingin berbicara dengan suara yang sangat keras, biasanya bila sobat ingin membuat diri sobat didengar dalam situasi yang bising, atau saat orang yang sobat ajak bicara jauh atau tidak dapat mendengar dengan baik.

Contoh :
  • "I will see you tomorrow", shouted Eleni  above  the noise of the helicopter ("sampai jumpa besok", teriak Eleni di atas kebisingan helikopter).
  • He shouted from the bottom of the garden  that  he'd be finished in about half an hour (dia berteriak dari bawah kebun bahwa dia akan selesai dalam waktu sekitar setengah jam).

YELL

Cambridge Advanced Leaner's Dictionary menjelaskan bahwa yell digunakan  ketika "to shout something or make a loud noise, usually when you are angry, in pain or excited".

Dari penjelasan diatas bisa sobat simpulkan bahwa yell hampir sama dengan shout. Akan tetapi, yell ini berbeda dengan shout karena shout hanya berteriak dengan suara keras supaya didengar oleh orang lain dan di dalam shout ini emosinya masih mudah dikendali sedangkan yell ini tidak bisa digunakan tanpa emosi.

Contoh :
  • Our neighbours were yelling (obscenities)  at  each other this morning (tetangga kita saling berteriak (caci maki) pagi ini).
  • We crept up behind her and yelled "Boo!" (kami ngesot di belakangnya dan berteriak "Boo!").

SCREAM

Cambridge Advanced Leaner's Dictionary menjelaskan bahwa scream digunakan  ketika "to cry or say something loudly and usually on a high note, especially because of strong emotions such as fear, excitement or anger ".

Dari penjelasan diatas dapat sobat simpulkan bahwa scream digunakan ketika menangis atau mengatakan sesuatu dengan nada yang sangat tinggi dan berteriak  jauh lebih keras dibandingkan dengan dua kata sebelumnya. Seperti rasa takut, gembira atau marah.

Contoh :
  • A spider landed on her pillow and she screamed (seekor laba-laba jatuh diatas bantalnya dan dia berteriak).
  • They screamed  with  laughter at her jokes (mereka berteriak dengan tawa karena leluconnya). 

Oke sobat, sekian dulu pembahasan kita pada kesempatan kali ini. Semoga artikel diatas bermanfaat untuk sobat semua dan jangan lupa berkunjung kembali di Studi Bahasa Inggris dan nantikan artikel-artikel bermanfaat lainnya.

www.lowongankerjababysitter.com www.lowongankerjapembanturumahtangga.com www.lowonganperawatlansia.com www.lowonganperawatlansia.com www.yayasanperawatlansia.com www.penyalurpembanturumahtanggaku.com www.bajubatikmodernku.com www.bestdaytradingstrategyy.com www.paketpernikahanmurahjakarta.com www.paketweddingorganizerjakarta.com www.undanganpernikahanunikmurah.com